tak tahu

assalamualaikum

apabila sesuatu organisasi ingin membuat keputusan, biasanya perjumpaan akan dilaksanakan. semua pihak akan mengeluarkan pendapat dan idea2 yang bernas. daripada mana perlu diambil contoh cara2 untuk membuat keputusan? perlulah dirujuk daripada Rasulullah SAW, para sahabat serta pamimpin2 agung.

jika dibaca novel2 sejarah islam (aku suka karangan abdul latip talib), rata2 mempunyai cara2 yang sama dalam membuat keputusan. (1)PASTI ada yang akan mengambil contoh daripada pemimpin2 Islam yang hebat. contohnya ketika tariq bin ziyad ingin memilih sebilangan kecil tentera untuk dibawa ke andalusia (kini sepanyol). cara yang digunakan sama seperti cara sultan salahuddin memilih pembaca khutbah di baitul maqdis. ada lagi ke pemimpin yang buat keputusan dengan cara begini. mesti ada yang mengatakan itu cara lama, sekarang dah tak pakai dah. walhal selalu diungkapkan oleh pemimpin2 yang berjaya "kalau kita ikut cara Nabi, tentu kita akan berjaya."

bagi pemimpin2 agung, semuanya (2) mempunyai ulama' yang akan memberikan pendapat. adakah kini para ulama' menjadi penasihat kepada pemimpin2 malaysia? teringat ak pada rintihan seorang ustaz sekolah aku dulu, "bila nk baca doa, panggil utz, bila nak baca yassin, panggil utz. tapi bila nk buat program pape,tak minta pandangan daripada utz." inikan pula peringkat pimpinan negara, semestinya pandangan ulama' amat diperlukan.

dikalangan pimpinan, segala apa yang tak puas hati diluahkan. contohnya ketika saidina abu bakar menjadi khalifah, banyak perkara yang dilakukan oleh khalid al-walid tidak disenangi oleh saidina umar. tetapi saidina abu bakar telah memberikan hujah yang relevan yang dapat diterima saidina umar. pada ketika saidina umar manjadi khalifah, khalid telah dipecat kerana 2 perkara. (a)orang ramai menjadikan khalid sebagai sebab mereka menang dalam peperangan. (b) dan juga khalid membahagikan harta2 perang sebelum medapat persetujuan khalifah. tetapi selepas kematian khalid, sambil menangis umar berkata," pemecatan khalid al-walid sebagai panglima perang merupakan 1 kesilapan. aku ingin menyerahkan kembali jawatan tersebut tapi kini dia sudah tiada." kalau sekarang panglima perang yang diragui kewibawaannya dikekalkan jawatan asalkan menyokong kuat pemimpin.

jika dilihat pada zaman sekarang, masing2 ingin mengambil hati para pemimpin sehinggakan perkara mungkar didiamkan. perkara yang ragu2 tidak dijelaskan dengan betul. semua risaukan dengan kedudukan masing2. jabatan agama yang ditubuhkan hanya untuk hal2 'agama'. sedangkan tiada yang dapat memisahkan Islam dengan cara hidup manusia.

apabila difikirkan situasi dalam kolej, sebenarnya tiada bezanya. bagi aku, amat sukat nak buat semua yang orang2 hebat lakukan. tapi sekurang2nya bolehlah difikirkan sesuatu kenapa keadaan umat islam kini tak berjaya sangat. bila aku melihat video klip mengenai tokoh2 islam yang berjaya dalam bidang yang diceburi, sering kali terlintas dalam otak aku,"masih adakah umat islam yang berjaya begini?kenapa perlu hanya mengenangkan yang silam sedangkan yang ada sekarang tidak mengambil iktibar daripada mereka?"

bukanlah niat untuk mengenakan sesiapa, sekadar perkongsian idea yang tak seberapa.

wallahu'alam

orang muda yang hebat

assalamualaikum
setelah sekian lama aku tak update blog,akhirnya diberi kelapangan oleh Allah untuk menulis serba sedikit.

"kota konstantinopel akan ditakluki oleh orang Islam ketika mana pemimpinnya baik,tenteranya baik dan juga rakyatnya baik," Rasulullah SAW.

Sultan Murad yang pada ketika itu khalifah Islam pada zaman bani Uthmaniyah selalu memikirkan mengenai hadis ini. selalu ditanyakan berkenaan hadis ini kepada penasihat baginda yang juga ulama' (tak ingat) terkenal ditempatnya, adakah konstantinopel akan ditakluk oleh baginda. tetapi ulama' tersebut menjawab bukan baginda yang akan menakluk kota itu, malah anak baginda. tetapi pada ketika itu, sultan murad masih tidak dikurniakan anak. ulama' tersebut yang tinggi firasatnya memberitakan bahawa permaisuri baginda sedang mengandung. sultan murad cepat2 balik ke istana bagi mengesahkan berita tersebut. dipendekkan cerita, lahirlah seorang putera yang dinamakan Muhammad.

Muhammad pada ketika kecilnya hanya seperti kanak2 biasa yang lain. suka bermain dan tidak suka menuntut ilmu. hal ini merunsingkan sultan murad yang mengharapkan puteranya mengganti baginda kelak. perkara ini diadukan kepada penasihat baginda. pendekkan cerita lagi, baginda menghantar seorang ulama' yang garang bagi mengajar muhammad. cara tersebut memang berkesan. muhammad yang pada ketika itu berusia 7 tahun berkeinginan untuk belajar belajar ilmu agama daripada ulama'2 dan ilmu peperangan daripada ayah saudaranya(tak ingat nama) yang pada ketika itu merupakan ketua panglima perang.

ketika umur muhammad 16 tahun, muhammad telah diberi kepercayaan oleh sultan murad memangku tugas khalifah. ramai pimpinan lain yang tidak bersetuju dengan alasan muhammad masih muda dan tidak berpengalaman. tetapi ternyata jangkaan mereka meleset sama sekali. sultan muhammad berjaya memerintah dengan adil dan bijaksana. segala perkara dirujuk kepada ulama' dan majlis syura'. pada umur 19 tahun muhammad mengambil alih tugas khalifah sepenuhnya.

bab ni yang aku nk cerita sebenarnya. pada umur 16 tahun sultan muhammad al-fateh telah diberi kepercayaan memangku tugas khalifah. hebatnya pemimpin2 pada zaman dulu. ada lagi ke orang seperti sultan muhammad sekarang ni? kalau ada pun, tak diberi peluang. dulu, orang bebas untuk belajar tak kira umur. kini, semua diatur barat bagi melemahkan umat Islam. sistem pendidikan sekular yang melemahkan kita semua. kemampuan dilihat dengan umur, bukan kelebihan yang ada. orang yang berbakat besar akhirnya sama sahaja dengan orang yang sebaya dengannya. kalau no 1 dalam kelas, setakat dalam kelas sahaja kelebihan itu. tidak ada kelebihan langsung.

pernah aku mendengar perbualan rakan2 aku "sebab apa ye prof tu belum full prof lagi?".."muda lagi tu"..akhirnye, muda juga yang dijadikan alasan. hakikatnya malaysia belum merdeka. fikiran dan sistem2 yang ada di malaysia kebanyakan masih dipengaruhi oleh barat. inilah akibatnya pemimpin yang tidak menganggap Islam itu sebagai cara hidup.

"sesungguhnya aku amat ingin melihat umat islam dipimpin oleh seorang khalifah"

wallahu'alam

salam 'eidul adha

assalamualaikum
dah berapa tahun aku solat 'eidul adha di kampung aku.tapi isi khutbah tak ubah2 dari dulu.
raya jatuh pulak hari jumaat,memang smart.2 kali dengar khutbah isi sama.

aku lebih suka mendengar khutbah yang bukan sekadar ilmu semata2,malah berbentuk peringatan kepada umat kini.tapi,khutbah sedemikian semakin sukar untuk dicari.kebanyakannya ingin mengambil hati pemimpin2 1malaysia.perkara2 yang bersangkutan dengan kesalahan pemimpin didiamkan.

teringat aku pada kisah2 pemimpin2 hebat pada zaman dahulu.umar abdul aziz,salahuddin,hulagu khan,bahkan Rasulullah SAW..semuanya menerima teguran2 daripada rakyatnya dengan hati terbuka.tetapi kerajaan mereka tetap gilang gemilang.tidak seperti zaman kini.pemerintah tidak ditegur sedangkan negara tidaklah maju mana sangat.

bilakah negara malaysia akan mendapat pimpinan seperti itu?adakah aku sempat untuk hidup pada zaman tersebut?sesungguhnya aku ingin merasa kehidupan pada ketika dunia mengamalkan sistem khilafah.

wallauhu'alam

p/s : post kali ni macam ada 2 tajuk je.layan je la.aku tulis je apa aku nak tulis.tajuk pun lari.haha

berkorban apa saja~

"anakku Ismail,aku didatangkan mimpi daripada Allah bahawa aku akan menyembelihmu,"
"tunaikanlah perintah Allah itu wahai ayahku.semoga aku berada dalam golongan hamba-Nya yang sabar."

betapa besarnya ujian yang diberikan oleh Allah kepada nabi-Nya Ibrahim dan Ismail.tetapi,semuanya dituruti tanpa ada walau 1 rungutan pun.jika dibandingkan dengan diri kita sekarang ini,jauh bezanya.nak korbankan duit RM1 pun fikir banyak kali.

berbalik kepada cerita tadi..

adakah Ibrahim as tidak sayangkan anaknya?tidak!tapi baginda lebih sayangkan Allah.
adakah Ibrahim as tidak sukakan anaknya?tidak!tapi baginda lebih sukakan perintah Allah.
adakah Ibrahim as tidak mencintai anaknya itu?tidak!tapi baginda lebih cintakan Allah.
begitulah dalamnya cinta dan yakin para nabi terhadap Penciptanya.

bagaimana pula dengan manusia kini?

manusia lebih cintakan dunia daripada akhirat.
manusia lebih menyukai mungkar daripada makruf.
manusia lebih mengutamakan manusia daripada Allah.

raya qurban dah dekat dah ni.marilah kita sama-sama mengambil iktibar daripada kisah nabi Allah,Ibrahim as dan Ismail as.banyak mana pengorbanan yang telah kita lakukan?

akan datang bila kita dah ada kerja,ada gaji,janganlah segan silu keluarkan duit untuk ambil bahagian dalam qurban ni.adakah dengan ambil 1 bahagian yang harganya paling mahal pun RM400 akan mempapa kedanakan kita?

renung-renungkan,dan selamat beramal

wallahu'alam

hebatnya dia

assalamualaikum...

kali ini aku nak menceritakan serba sedikit mengenai tokoh pejuang Islam yang amat aku kagumi.

Khalifah Umar bin Abdul Aziz

hidupnya penuh dengan kesederhanaan.walaupun hidup bukan pada ketika Rasulullah SAW masih hidup, tetapi gaya hidupnya sama seperti Rasulullah SAW.walaupun sudah bergelar khalifah,tetapi gaya hidup yang sederhana masih diutamakan.kebajikan rakyatnya dijaga dengan baik.

aku ingin membawa beberapa kisah yang menunjukkan betapa zuhudnya umar bin abdul aziz ini.

pidato khalifah umar bin abdul aziz sangat menarik dan mantap.tetapi,pada suatu hari,bukan sahaja pidatonya yang menarik perhatian,malah gerak-gerinya turut menarik perhatian.sedang khalifah sedang berpidato,kedua-dua tangannya mengibas-ngibas bajunya.padahal,gerakan itu langsung tidak masuk dengan pidatonya.setelah habis berpidato,barulah diketahui bahawa baju yang dipakainya baru dibasuh dan belum kering.disebabkan sudah tiada baju yang lain,maka dipakai juga baju itu.baju dipakainya dikibas supaya ia cepat kering.

Subhanallah,hebatnya umar abdul aziz.masih adakah pemimpin yang sebegini pada zaman kita ni?susah nak jumpa..bagi ak,masih ada.Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat.hidupnya dalam keadaan penuh kesederhanaan walaupun sudah hampir 20 tahun memegang jawatan sebagai menteri besar.aku nak menceritakan mengenai kehidupan Tuan Guru,tapi bukan sekarang.insyaAllah aku akan tulis pada masa akan datang.bukanlah tujuan aku untuk memasukkan isu politik.tapi,inilah realitinya.

insyaAllah masa akan datang aku akan masukkan lagi kisah-kisah menarik mengenai idola aku ini.

wallahu'alam

terhad

buat renungan semua

manusia kaya ada hadnya,
manusia miskin ada hadnya,
manusia ensem ada hadnya,
manusia cerdik ada hadnya,
manusia laju ada hadnya,
manusia hebat ada hadnya,
tetapi, bagi Allah, maka tiada hadnya.

manusia kaya kerana ada yang miskin,
manusia kurus kerana ada yang gemuk,
manusia pandai kerana ada yang bodoh,
manusia ensem kerana ada yang hodoh,
tetapi, bagi Allah, maka tiada bandingannya.

kenapa perlu sombong sedangkan ada yang lebih hebat daripada kita. tiada perasaan malukah kita mengaku hebat?

nikmat yang kita peroleh semuanya datang daripada-Nya. sekiranya kita memuji Allah setiap masa, ianya belum dapat membalas nikmat mulut yang Allah kurniakan. betapa Maha Pemurahnya Allah. Dia memberikan kita banyak perkara yang kita sendiri tidak pernah meminta daripada-Nya.

jadi, kenapa perlu berkira dengan Allah sedangkan Allah tidak berkira dengan hamba-Nya. jangan sampai Allah berkira dengan kita, kerana ketika itu, kita akan hilang segala-galanya.

wallahu'alam

pilih jangan tak pilih


Bab memilih pasangan hidup tidak boleh diambil ringan. bahkan kita dianjurkan untuk serius dalam perkara ini. Rasulullah SAW menyuruh kita benar-benar serius dalam 3 perkara iaitu nikah, cerai dan ruju'.


Kita nak kahwin bukannya sehari dua, tetapi untuk sepanjang hayat, insyaAllah. Oleh itu, amatlah perlu untuk berhati-hati dan penuh pertimbangan dalam memilih pasangan hidup.

Anjuran ini semakin diabaikan oleh kebanyakan umat Islam. Mereka semakin terjerumus ke lembah maksiat seperti berzina dan ber'couple'. Sehinggakan mereka menikahi pasangannya tanpa memikirkan mengenai agamanya. Ada yang hanya memandang pada paras rupa sahaja. Ada yang melihat pada harta kekayaan semata-mata. Dan yang terbaru, memilih pasangan mengikut negeri (sahabat aku cakap ni).

Apa yang kita usahakan, makan itulah yang kita akan dapat. Cantik yan dicari,cantik la yang kita dapat. Tetapi sejauh manakah kecantikan atau harta itu bertahan? Adakah akan bawa kita ke syurga?

Yang terbaik adalah mengikut apa yang dianjurkan oleh syariat, iaitu berhati-hati, teliti dan penuh pertimbangan dalam memilih pasangan hidup serta menimbang anjuran-anjuran agama dalam memilih pasangan. Seperti dalam post aku sebelum ini, pemiliham calon zaujah membawa kesan kepada pendidikan anak-anak.

Wallahu'alam

mengapa?

isu palestin semakin suram di malaysia.kata sahabat aku, barat telah berjaya menutup segala berita terkini pasal palestin...


mengapa yahudi boleh menyimpan janggut untuk mengamalkan kepercayaannya...
tetapi apabila muslim menyimpan janggut,dikatakan sebagai pengganas

mengapa rahib boleh menutupi seluruh tubuhnya bagi memperhambakan diri kepada tuhannya..
tetapi apabila muslimah melakukan begitu dikatakan ditekan

mengapa wanita barat menjadi suri rumah disanjung kerana dikatakan berkorban untuk keluarga..
tetapi apabila wanita Islam berbuat demikian, mereka berkata, "mereka perlu dibebaskan!!"

mengapa gadis2 ke universiti boleh berpakaian mengikut kesukaannya kerana punyai hak dan kebebasan...
tetapi apabila wanita muslim memakai hijab, mereka dihalang masuk ke universiti..

mengapa apabila kanak-kanak meminati sesuatu bidang, mereka dikatakan berbakat..
tetapi apabila mereka meminati Islam,mereka dikatakan tidak berguna?

wallahu'alam


licensed to heal

hari ini aku terpandang 1 ayat yang menarik perhatian aku...
'licensed to heal'
adakah ayat ini tepat?...adakah ayat ini bertepatan dengan akidah Islam yang sering kita pelajari?

segala ape yang berlaku di muka bumi ini adalah dengan ketentuan Allah.bagi aku,ayat tersebut seolah-olah manusia ini terlalu yakin dengan kebolehan diri sendiri sehingga melupakan yang memberi itu bukanlah manusia,malah Allah.

bakal-bakal doktor perlulah yakin bahawa apa y dilakukan hanyalah sekadar ikhtiar untuk mendapat yang terbaik daripada Allah (dalam konteks ini,kesembuhan daripada penyakit).bagi aku sendiri,keyakinan ini perlu ditanam seawal mungkin bagi mengelakkan akidah kita tidak terpesong pada masa akan datang.

manusia ini 'bergantung' kepada Allah,manakala Allah ini tidaklah bergantung kepada apa-apa..hati-hati!! jangan sampai manusia ini hilang sifat kebergantungan mereka kepada Allah.

bukanlah untuk 'attack' mana-mana pihak.sekadar perkongsian pendapat.

Wallahu'alam

cepatnye..

S : cepatnye fikir pasal anak.rilek dulu..

P : betul tu.tapi ad rasionalnya fikir pasal mase depan anak semasa memilih calon pasangan hidup.

"Bermulanya pendidikan anak, bukanlah sejak daripada kandungan ibu. Tetapi bermulanya pendidikan anak, ialah sewaktu kita mula memilih jodoh."

antara soalan-soalan yang perlu ditanya pada diri sendiri semasa memilih calon :

1. Adakah dia bakal menjadi bapa yang akan mendidik dan menasihati anak-anak ku?
2. Adakah dia wanita yang bakal menjadi ibu kepada anak-anak ku?
3. Adakah aku dan dia mampu memberikan contoh serta didikan yang sempurna kepada anak-anak kami agar mereka berjaya di dunia dan akhirat?

dan jangan lupa untuk menilai diri sendiri terlebih dahulu sebelum menilai orang lain.

diolah daripada blog orang lain.blog mane?ha, 2 aku tak igt..wallahu'alam

renungan

"tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang yang brjihad pada jalan Allah dengan harta dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu darjat. kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (syurga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang-orang yang duduk dengan pahalanya yang besar." an-Nisak : 95

alhamdulillah..

assalamualaikum....


trcpai gak hasrat ak nk ber'blog'..alhamdulillah..
nk isi blog ni y ssah ni..klu ad mase,insyaAllah ak tulis la....
klu ad pndpt y bertentangan ngan korg sume,silelah komen ye...
memberi tuk menerima...
wallahua'lam..

'abdullah'